Archive for April, 2009

April 28, 2009

At-Tasybiik (Menjalin Jari-Jemari) – Hukumnya


At-Tasybiik (Menjalin Jari-Jemari) – Hukumnya

April 27, 2009

Apakah Orang yang Shalat Jama’ah di Rumah Mendapatkan 27 Derajat?


Fatwa no. 6036, pertanyaan no.3

PERTANYAAN: Apakah orang yang shalat jama’ah di rumah bersama anak atau saudaranya -misalnya- akan mendapatkan keutamaan 27 derajat? Apakah shalat seperti ini dinamakan shalat jama’ah?

JAWAB:
Yang nampak jelas dari dalil (hadits) bahwa keutamaan 27 derajat yang dimaksudkan adalah untuk mereka yang melakukan shalat jama’ah di masjid atau untuk mereka yang melakukan shalat jama’ah, namun mereka tidak memiliki masjid atau pula untuk orang yang terkena udzur syar’i sehingga tidak bisa pergi ke masjid, lalu orang-orang yang kena udzur seperti ini shalat di rumah. (Inilah mereka yang berhak mendapat keutamaan 27 derajat tadi).
Adapun orang yang sebenarnya mampu ke masjid, namun dia tetap shalat jama’ah di rumah atau ladangnya atau tempat lainnya, mereka tidak akan mendapatkan keutamaan 27 derajat ini.
Wal ‘ilmu ‘indallah.

Ketua Al Lajnah Ad Da’imah: Syaikh Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz.

http://rumaysho.wordpress.com/2009/04/03/apakah-orang-yang-shalat-jamaah-di-rumah-mendapatkan-27-derajat/

April 24, 2009

Nikah Mis-yaar dan Nikah dengan Niat Thalaq – Bagaimana Pandangan Ulama tentangnya ?


 

Nikah Mis-yaar dan Nikah dengan Niat Thalaq – Bagaimana Pandangan Ulama tentangnya ?

April 22, 2009

Kaffarat Satu Dinar atau Setengah Dinar Bagi Laki-Laki yang Mencampuri Istrinya Saat Haidl !


 

Kaffarat Satu Dinar atau Setengah Dinar Bagi Laki-Laki yang Mencampuri Istrinya Saat Haidl !

April 22, 2009

Perbedaan Asuransi Islami Dengan Asuransi Konvensional


 

Asuransi secara umum.

Kata asuransi ini dalam bahasa inggris disebut Insurance dan dalam bahasa prancis disebut Assurance. Sedangkan dalam bahasa arabnya disebut at-Ta’mien. Asuransi ini didefinisikan dalam kamus umum bahasa Indonesia sebagai perjanjian antara dua pihak, pihak yang satu akan membayar uang kepada pihak yang lain, bila terjadi kecelakaan dan sebagainya, sedang pihak yang lain itu akan membayar iuran.[1]

read more »

April 17, 2009

Asuransi Dalam Islam


 

Asuransi adalah perjanjian jaminan dari pihak pemberi jaminan (yaitu perusahaan asuransi) untuk memberi sejumlah harta atau upah secara rutin atau ganti barang yang lain, kepada pihak yang diberi jaminan (yaitu nasabah asuransi), pada waktu terjadi musibah atau kepastian bahaya, yang dijelaskan dengan perjanjian, hal itu sebagai ganti angsuran atau pembayaran yang diberikan oleh nasabah kepada perusahaan.

read more »

April 14, 2009

Perbedaan Shalat Antara Imam Dengan Makmum


 

Judul ini masih menginduk kepada tema mengulang shalat jamaah, berikut ini adalah kemungkinan yang ketiga dari lima kemungkinan yang menjadi sebab mengulang atau tidak menjadi sebab mengulang.

Ketiga, makmum shalat fardhu sedangkan imam shalat sunnah

Masalah ini mempunyai tiga kemungkinan:
Pertama, makmum sesuai dengan imam secara lahir dan batin, misalnya keduanya sama-sama shalat Zhuhur atau Isya.
Kedua, makmum sesuai dengan imam secara lahir tidak batin, misalnya makmum shalat fardhu sedangkan imam shalat sunnah.
Ketiga, makmum tidak sesuai dengan imam secara lahir dan batin, misalnya makmum shalat Ashar sedangkan imam shalat Maghrib.

Ada dua pendapat di kalangan para ulama dalam masalah ini:
Pendapat pertama, imam dan makmum harus sesuai secara lahir dan batin, maka tidak boleh makmum shalat fardhu sedangkan imam shalat sunnah. Ini adalah madzhab Hanafi, Maliki dan satu riwayat dalam madzhab Hanbali.
Pendapat kedua, imam dan makmum boleh berbeda secara lahir dan batin, maka boleh makmum shalat fardhu sedangkan imam shalat sunnah atau sebaliknya. Ini adalah madzhab Syafi’i dan riwayat kedua dalam madzhab Hanbali.

Di antara dalil pendapat pertama adalah hadits, “Imam dijadikan sebagai imam agar dia diikuti, maka jangan berselisih atasnya, jika dia bertakbir maka bertakbirlah, jika dia ruku’ maka ruku’lah, jika dia mengucapkan ‘Sami’allahu liman hamidah’ maka ucapkanlah, ‘Rabbana lakal hamdu’, jika dia sujud maka sujudlah, jika dia shalat dengan duduk maka shalatlah dengan duduk.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah).

Pendapat ini berkata, sabda Nabi saw, “Imam dijadikan sebagai imam agar dia diikuti, maka jangan berselisih atasnya.” mengharuskan kesesuaian lahir dan batin antara makmum dengan imam.

Di antara dalil pendapat kedua adalah hadits Muadz bin Jabal yang shalat Isya` bermakmum kepada Nabi saw kemudian dia pulang kepada kaumnya dan menjadi imam bagi mereka untuk shalat yang sama. Hadits ini diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim.

Pendapat kedua berkata, ini Muadz shalat fardhu sebagai makmum lalu dia shalat lagi sebagai imam, shalat Muadz yang kedua adalah sunnah padahal kaumnya shalat fardhu, Nabi saw mengetahuinya dan beliau tidak mengingkarinya.

Pendapat yang rajih adalah pendapat kedua berdasarkan perbuatan Muadz yang disetujui oleh Nabi saw. Adapun hadits yang dijadikan dalil oleh pendapat pertama maka maksudnya adalah larangan berbeda dengan imam dalam perbuatan-perbuatan shalat, misalnya imam sujud sedangkan makmum ruku’ atau sebaliknya, hal ini ditunjukkan oleh nash hadits itu sendiri, “Jika dia bertakbir maka bertakbirlah, jika dia ruku’ maka ruku’lah…Dan seterusnya.
Dari sini, boleh makmum shalat fardhu sedangkan imam shalat sunnah, makmum shalat Zhuhur sedangkan imam shalat Ashar, makmum shalat pada waktunya sedangkan imam mengqadha` shalat dan bentuk-bentuk lainnya yang mirip dengannya. Wallahu a’lam.

Kemungkinan keempat, makmum qari` sedangkan imam ummi

Ummi adalah orang yang tidak bisa membaca. Yang dimaksud dengan ummi di sini adalah orang yang tidak bisa membaca al-Fatihah sama sekali atau tidak bisa membaca sebagian huruf atau kata sehingga merubah atau mengganti makna yang benar.

Menurut Imam Empat: Abu Hanifah, Malik, asy-Syafi’i dan Ahmad shalat di belakang imam seperti ini tidak sah, orang yang bermakmum kepadanya mengulang shalatnya, dengan alasan bahwa al-Fatihah merupakan salah satu rukun shalat, ketidakmampuan membacanya atau sebagian darinya sehingga merubah makna berarti menggugurkan salah satu rukun shalat, gugurnya salah satu rukun membatalkan, maka shalatnya harus diulang.

Sebagian ulama madzhab Syafi’i dan Hanbali berkata, qari` boleh shalat di belakang ummi dalam shalat sirriyah bukan jahriyah, alasannya karena dalam kondisi ini masing-masing dari keduanya membaca.

Sebagian ulama madzhab Hanbali berkata, jika ummi menjadi imam bagi ummi maka shalatnya sah, jika ummi menjadi imam bagi qari` dan ummi maka shalat qari` tidak sah dan shalat ummi sah. Wallahu a’lam.

Catatan

1- Ummi tidak boleh menjadi imam ratib.
2- Qari` tidak memulai shalat dengan bermakmum kepada ummi.
3- Jika makmum tidak mengetahui bahwa imam ummi maka shalatnya sah. Wallahu a’lam.

 

http://alsofwah.or.id/?pilih=lihatfiqih&id=132

April 14, 2009

Majelis Dzikir dan Dzikir Jama’iy


 

Majelis Dzikir dan Dzikir Jama’iy

April 14, 2009

Menerima Pemberian dari Hasil Riba


 

1. Apa hukum menerima hibah (pemberian) atau hadiah dari orangtua, kerabat atau selain kerabat, sedangkan kita mengetahui bahwa harta mereka dihasilkan dari cara-cara yang haram, seperti hasil bekerja di bank yang telah kita ketahui bersama bahwa bank menggunakan muamalah riba yang dilaknat oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya atau usaha-usaha haram lainnya? Juga ketika kita mengunjungi mereka, apa hukum menyantap jamuan yang mereka hidangkan?
2. Bagaimana dengan seorang anak yang hidup di bawah tanggungan nafkah orangtuanya yang berpenghasilan haram seperti riba atau yang lainnya?

read more »